IDENTIFIKASI ORIENTASI KEWIRAUSAHAAN PENGUSAHA SOTO BOKORAN IBU RUMINI DI SEMARANG

IRMAWAN, FERRY (2016) IDENTIFIKASI ORIENTASI KEWIRAUSAHAAN PENGUSAHA SOTO BOKORAN IBU RUMINI DI SEMARANG. Other thesis, Unika Soegijapranata Semarang.

[img]
Preview
Text (COVER)
12.30.0198 Ferry Irmawan COVER.pdf

Download (656kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB I)
12.30.0198 Ferry Irmawan BAB I.pdf

Download (140kB) | Preview
[img] Text (BAB II)
12.30.0198 Ferry Irmawan BAB II.pdf
Restricted to Registered users only

Download (206kB)
[img]
Preview
Text (BAB III)
12.30.0198 Ferry Irmawan BAB III.pdf

Download (117kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB IV)
12.30.0198 Ferry Irmawan BAB IV.pdf

Download (185kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB V)
12.30.0198 Ferry Irmawan BAB V.pdf

Download (121kB) | Preview
[img]
Preview
Text (DAFTAR PUSTAKA)
12.30.0198 Ferry Irmawan DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (164kB) | Preview
[img]
Preview
Text (LAMPIRAN)
12.30.0198 Ferry Irmawan LAMPIRAN.pdf

Download (460kB) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana Ibu Rumini sebagai pengusaha Soto Bokoran, menerapkan orientasi kewirausahaan pada usaha sotonya. Penelitian ini dilakukan di Jalan Plampitan nomor 55, tempat Ibu Rumini menjalankan usahanya. Metode penelitian yang digunakan adalah wawancara. Responden dalam penelitian ini adalah Ibu Rumini selaku pemilik usaha, serta Ibu Indri sebagai salah satu karyawan usaha Soto Bokoran. Teknik analisis data penelitian ini menggunakan analisis deskrptif kualitatif. Ada beberapa teori yang digunakan dalam penelitian ini, diantaranya adalah milik Lumpkin dan Dess, tentang definisi orientasi kewirausahaan dan lima dimensi orientasi kewirausahaan yaitu Inovasi, Pengambilan Resiko, Proaktif, Agresivitas Kompetitif dan Otonomi. Serta Miller tentang karakteristik unik perusahaan untuk mempelajari kewirausahaan. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : (1) Dalam dimensi inovasi : Ibu Rumini melakukan inovasi dalam hal pembukuan serta ambil bagian dalam setiap proses kreatif yang terjadi usaha Soto Bokoran, (2) Dalam dimensi pengambilan resiko : Ibu Rumini berani bekerja sama dengan produk selain makanan serta bersifat tegas dan agresif dalam mengambil keputusan dan Ibu Rumini juga berani memutuskan untuk tidak membuka cabang, (3) Dalam dimensi proaktif : Ibu Rumini tidak menyiapkan langkah antisipasi dalam menghadapi globalisasi, Ibu Rumini juga tidak mengantisipasi inovasi yang diciptakan pesaing, Ibu Rumini juga belum memiliki langkah terarah dalam menyelesaikan masalah, Ibu Rumini juga tidak memiliki sumber daya maupun teknologi khusus untuk mengembangkan produk dan layanan, (4) Dalam dimensi Agresivitas Kompetitif Ibu Rumini akan meniru teknik bisnis dari pesaing yang sukses menerapkan suatu ide dengan mencobanya terlebih dahulu, (5) Dalam Dimensi Otonomi Ibu Rumini tidak mengkoordinasikan usaha secara otonom karena Ibu Rumini menunjuk anaknya yang pertama untuk membantu melayani pelanggan. Ibu Rumini menerapkan sentralisasi untuk bagian meracik bumbu soto bokoran, untuk mempertahan resep utama yang telah dibuat oleh kakeknya. Tetapi mendelegasikan kepemimpinan kepada menantunya yang pertama untuk melayani pelanggan. Ibu Rumini juga membangkitkan rasa ingin berwirausaha kepada karyawannya. Ibu Rumini juga membebaskan karyawan untuk menemukan peluang baru.

Item Type: Thesis (Other)
Subjects: 300 Social Sciences
300 Social Sciences > 330 Economics > Entrepreneurship
Divisions: Faculty of Economics and Business > Department of Management
Depositing User: Mrs Christiana Sundari
Date Deposited: 02 Oct 2017 07:34
Last Modified: 02 Oct 2017 07:34
URI: http://repository.unika.ac.id/id/eprint/14794

Actions (login required)

View Item View Item