Hasil Peer review jurnal dengan judul Perubahan nyeri haid (dismenorhea) pada pasien paska laparoskopi adenomiomektomi

Adisusianto, Indra and Indra Adi Susianto, Indra Adi Susianto and Indra Adi Susianto, Indra Adi Susianto and Indra Adi Susianto, Indra Adi Susianto (2020) Hasil Peer review jurnal dengan judul Perubahan nyeri haid (dismenorhea) pada pasien paska laparoskopi adenomiomektomi. Perpustakaan Unika Soegijapranata.

[img] Text
peer review 1 dan 2.pdf - Other

Download (316kB)
[img] Text
peer review 1 dan 2 vitasphere.pdf

Download (146kB)
Official URL: http://journal.unika.ac.id/index.php/vit/article/v...

Abstract

Latar Belakang : Kejadian adenomyosis akhir-akhir ini meningkat pada wanita yang belum menikah dan belum pernah hamil (nuliigravid).1,2 Pengobatan untuk adenomyosis ada wanita yang masih ingin mempertahankan fertilitasnya adalah penggunaan non steroid antiinflamasi, terapi hormone berupa Gonadotropin Releasing hormone (GnRH) agonist, danazol atau Pil kontrasepsi, tetapi efek dari penggobatan ini adalah sementara dan nyeri haid seringkali tidak berkurang Tujuan Penelitian : Untuk mengetahui derajad nyeri dan kekambuhan kembali dismenorhea berat setelah tindakan laparoskopi adenomiomektomi pada pasien fokal adenomiosis yang tidak respon terhadap pengobatan medikamentosa. Metode : Penelitian ini merupakan penelitian Kohort-Retrospective pada pasien dengan kriteria inklusi adenomiosos fokal dengan derajad VAS dismenorhea 9/10 yang gagal terapi dengan obat hipoestrogen. Dilakukan pemantauan setelah tindakan laparoskopi adenomiomektomi dan pemberian GnRh analog setiap bulan selama 6 bulan dan kemudian di pantau setiap 3 bulan untuk derajad VAS untuk dismenorhea selama 24 bulan kemudian. Hasil : Dari 92 pasien (2012 – 2017) yang dilakukan laparoskopi adenomiomektomi, didapatkan 68,4 % terjadi penurunan VAS dismenorhea secara signifikan, 14,1 % terjadi kekambuhan kembali pada 12 bulan paska tindakan dan 1 % fluktuatif. Dengan rerata VAS dismenorhea antara 0.447 sampai 0.894 dalam rentang waktu 24 bulan paska tindakan. Didapatkan 13 pasien dengan kehamilan spontan dengan 21 % berakhir dengan abortus, 3 % melahirkan pervaginam dan hanya 1 % terjadi ruptura uteri pada trimester 2 kehamilan Kesimpulan : Laparoskopi adenomiomektomi dapat menjadi alternative terapi pada pasien adenomiosis yang gagal terapi hypoestrogen dan menginginkan fertilitas.

Item Type: Other
Subjects: 600 Technology (Applied sciences) > 610 Medicine and health
Divisions: Journal Publication
Depositing User: Mr Indra Adi Susianto
Date Deposited: 23 Dec 2020 00:29
Last Modified: 27 Dec 2020 12:55
URI: http://repository.unika.ac.id/id/eprint/23121

Actions (login required)

View Item View Item